Kalau Saja

Dalam sebuah pembicaraan yang random, temen saya Zahra Sausan mengeluhkan betapa borosnya seorang teman. Boros untuk sesuatu yang sangat tidak penting (menurut kita).

Zahra: “Kalo aing yang dapet duit segitu, udah aing pake buat sekolah di luar negeri kali.”

Ya, saya pernah juga pernah mikir kalo aja keinginan saya gak pernah tersandung hal yang sensitif ini. Uang. Dipikiran saya selalu aja kalo aja saya dapet uang sebanyak itu, saya bisa dapet blablabla.. (sambil nyebutin segala macem yang saya pengen).

Tapi, ada hal lain yang jadi bahan buat bersyukur di saat yang sama.

“Kalo uang itu udah ditangan saya. Semua hal yang saya pengen bisa saya dapet dengan cepet, terus saya ngapain?”

Emang berandai-andai gak banyak membantu.

Gak bisa dipungkiri, uang adalah satu masalah yang sensitif yang juga bisa menjadi motivasi kita buat melakukan suatu, ya kan? Gitu juga yang saya rasain. Disaat saya ingin dan butuh sesuatu, saya kerja untuk mendapatkannya. Ada usaha yang saya lakukan. Dan dari usaha itu ada proses belajar.

Oke, oke saya juga mikir sendiri: “kaya yang bener aja lu..” haha, setidaknya ini bisa diambil buat pelajaran saya. But anyway, intinya anggaplah kita udah punya rezeki yang udah pas dengan ‘porsi’nya (baik itu ilmu, materi dan lain sebagainya), tinggal kita mengaturnya mau jadi apa dan dipakai apa ‘porsi’ itu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s